Modeh Ani Halacha (Berkat ketika bangun pagi)

 בס''ד

Halakha Modeh Ani

Mengatakan Modeh Ani:[1]

Segera setelah bangun tidur, bahkan sebelum mencuci tangan [2], adalah tepat[3] untuk [membiasakan diri[4] untuk] mengatakan Modeh Ani.[5]

Alasan melafalkan Modeh Ani: Hal ini dilakukan untuk mengingat bahwa Hashem berdiri di atasnya dan memotivasinya untuk bangun dengan sigap.[6] Atau, itu dilakukan untuk berterima kasih kepada Hashem segera setelah bangun untuk kesenangan yang diterima karena jiwanya kembali.[7]

Dalam posisi apa itu harus dibacakan? Seseorang harus mengatakannya sambil duduk atau berbaring di tempat tidurnya.[8] [Orang yang duduk di tempat tidurnya harus melakukannya tanpa meletakkan kakinya di lantai.[9] Salah satunya adalah meletakkan satu tangan terhadap yang lain, dan menundukkan kepalanya saat membaca Modeh Ani.[10]]

Ringkasan:

Segera setelah bangun tidur, sebelum mencuci tangan, seseorang harus meletakkan satu tangan di atas tangan lainnya, menundukkan kepalanya, dan mengucapkan Modeh Ani. Seseorang harus mengatakannya saat masih duduk atau berbaring di tempat tidurnya, dan bukan sambil berdiri. Orang yang duduk di tempat tidurnya harus melakukannya tanpa meletakkan kakinya di lantai.

Dalam posisi apa tangan harus dipegang saat membaca Modeh Ani?[11]

Ada kebiasaan berbeda yang diikuti di antara Chassidim sehubungan dengan posisi tangan saat mengucapkan Modeh Ani. Beberapa[12] terbiasa menempatkan tangan di atas satu sama lain [kanan di atas kiri] dalam posisi tumpang tindih, dekat jantung, seperti yang dilakukan beberapa orang selama Shemoneh Esrei.[13] Lainnya[14] mengunci tangan bersama-sama dalam pelukan. Kebiasaan yang paling umum adalah meletakkan jari dan telapak tangan di samping satu sama lain dan menahannya ke depan, menjauhi tubuh.[15] Diceritakan bahwa Rebbe Rayatz mendemonstrasikan posisi tangan setelah mengungkapkan kebiasaan ini dan tangannya diposisikan seperti kebiasaan ketiga yang disebutkan.[16]

Dimanakah Nekuda [berhenti] yang akan dibuat dalam kalimat Modeh Ani?[17]

Salah satunya adalah dengan berhenti sejenak di antara kata-kata Bichemla dan Raba Emunasecha.

Bagaimana wanita mengucapkan kata; Modeh atau Modah?[18]

Ada orang[19] yang mengatakan bahwa wanita harus mengatakan “Modah” daripada Modeh. Praktisnya seseorang harus mengikuti kebiasaan komunitas mereka.[20]

Bolehkah seseorang mengatakan Modeh Ani jika dia memiliki kotoran di tubuhnya atau dalam jarak empat hasta dari dirinya sendiri?

Beberapa[21] menulis bahwa itu mungkin tidak dikatakan.[22] Namun ada Poskim[23] yang menyatakan diperbolehkan.[24]

Bolehkah orang mengatakan Modeh Ani jika dia mencium bau kotoran seperti dari popok anak kecil?[25]

Anak boleh makan biji-bijian: Jika anak sudah cukup besar untuk makan kezayit [27 gram] biji-bijian, seperti bubur, maka hukumnya sama seperti yang dijelaskan pada pertanyaan sebelumnya.

Anak tidak boleh makan biji-bijian: Jika anak belum cukup umur untuk mengkonsumsi satu Kezayit biji-bijian maka diperbolehkan untuk mengucapkan Modeh Ani di hadapannya.

Percikan Chassidus

Arti Chassidic dari Modeh Ani:[26]

Lima tingkat jiwa dan metode pelayanan yang sesuai dari Tuhan : Jiwa Yahudi yang taat berisi lima tingkat : Nefesh, Ruach, Neshama, Chaya, dan Yechida. Setiap tingkat jiwa mewakili kemampuan jiwa yang berbeda. Misalnya tingkat Neshama mengacu pada kemampuan intelektual seseorang, sedangkan Ruach mengacu pada emosi seseorang. Mengenai jiwa Tuhan[27] level ini semua dalam kaitannya dengan pelayanan Tuhan. Jadi tingkat Neshama dari jiwa ketaatannya mengacu pada pemahaman dan pemahaman tentang kebesaran Tuhan, sedangkan level Ruach mengacu pada cinta dan ketakutan akan Tuhan. Level terendah dari jiwa adalah Nefesh. Tingkat ini tidak mewakili pelayanan Tuhan karena cinta kepada-Nya atau karena pemahaman seseorang tentang kebesaran-Nya, melainkan dilakukan hanya karena Tuhan adalah Raja-Nya meskipun kurangnya perasaan atau pemahaman. Level ini meskipun terendah, merupakan prasyarat untuk mengungkapkan level di atasnya. Sebagai yang pertama dan terpenting seseorang harus menerima pada dirinya sendiri keterikatan abadi kepada Tuhan yang tidak relevan dengan apa yang mungkin atau mungkin tidak dia rasakan atau pahami. Dengan kata lain, keterikatannya pada Tuhan tidak didasarkan pada perasaan atau pemahaman, melainkan hubungan esensial yang berada di atas perasaan dan pemahaman. Sepanjang hari seorangYahudi, dia melayani Tuhan menggunakan masing-masing dari kekuatan jiwa ini. Namun awal pelayanannya harus dimulai dengan Nefesh-nya, menerima kuk surga meskipun kurang perasaan atau pengertian. Ini disebut sebagai Kabalah Ol.

Makna batin Modeh Ani: Makna batin di balik mengucapkan Modeh Ani segera setelah seseorang bangun adalah untuk menekankan pelayanan Nefesh yang lebih rendah. Bahwa bahkan sebelum seseorang memiliki kemampuan untuk memikirkan kebesaran Tuhan dan merasakan cinta kepada-Nya, dia terlebih dahulu menerima Tuhan sebagai Raja abadinya.

Kehebatan Kabalah Ol: Sebenarnya meskipun ini adalah layanan tingkat terendah, karena tidak melibatkan emosi dan kecerdasan seseorang, namun untuk alasan yang sama ini berakar lebih tinggi daripada tingkat layanan lainnya, sebagaimana adanya. ekspresi dari esensi jiwanya yang tidak dapat dipisahkan dari Tuhan dalam keadaan apapun, tidak relevan jika dia merasakan cinta yang membara untuk Tuhan atau pemahaman tentang kebesaran-Nya. Dengan demikian pembacaan Modeh Ani mengungkapkan esensi jiwa, Yechidah.[28]

Alasan batin mengapa Modeh Ani dibacakan sebelum mencuci tangan:[29] Karena alasan inilah (dari perspektif Chassidic) seseorang mengatakan Modeh Ani bahkan sebelum membersihkan tangannya dengan mencuci. Karena semua kotoran di dunia tidak dapat mencemari Yechidah seorang Yahudi. Tentu saja seseorang mungkin kurang dalam satu atau lain hal, tetapi Yechidahnya selalu tetap sempurna, dan dengan demikian tidak dianggap tidak murni. Oleh karena itu doa Modeh Ani yang mengungkapkan Yechidah dapat diucapkan meskipun tingkat jiwa orang yang lebih rendah dapat dianggap tidak murni.

Peregangan Modeh Ani sepanjang hari:

Rebbe Rashab menyatakan bahwa titik setelah kata Bichemla di Modeh Ani perlu disebarkan sepanjang hari. Makna dari pernyataan ini adalah bahwa setiap saat dalam sehari seseorang diharuskan untuk menanamkan layanan Modeh Ani [Kabalas Ol] dalam layanannya kepada Tuhan.

_________________________________________

Catatan Kaki :

[1] Admur di Siddur; Basrah 1:6; Kama 1:5; Bier Heiytiv 1:5; M”B 1:8 berdasarkan Seder Hayom; Siddur Yaavetz Hashkamas Haboker 3; Siddur Haarizal; Ateres Zikeinim. Tidak disebutkan di Tur, Shulchan Aruch, Taz atau Magen Avraham.

Latar Belakang Modeh Ani:

Kapan pelafalan Modeh Ani dimulai?

Pada zaman Talmud, Modeh Ani tidak dibacakan. Alasan untuk ini adalah karena mereka mampu melafalkan seluruh berkah Elokaiy Neshama saat bangun, karena kurangnya ketidakmurnian. Dengan demikian tidak perlu melafalkan Modeh Ani karena dalam Modeh Ani tidak ada yang baru atau tambahan dari berkah Elokaiy Neshama. Mengatakan Modeh Ani hanya diperlukan di zaman kita karena kita tidak dapat melafalkan Elokaiy Neshama karena kenajisan, dan demikian dikatakan agar ucapan terima kasih diberikan segera setelah bangun dari tidur. [“Pada Esensi Chassidus” hal. 58 berdasarkan Rabbeinu Yonah dalam Brachos 60b; Shulchan Menachem 1:1] Juga tidak disebutkan Modeh Ani di Rambam karena dia hanya mengatur [Hilchos Tefilah 7:3] bahwa segera setelah seseorang bangun dia harus mengatakan Elokaiy Neshama.

Sumber pertama: Sumber pertama yang mencatat kebiasaan melafalkan Modeh Ani adalah Seder Hayom. [Ditulis oleh Moshe Makir Tzfas 1600] Untuk catatan dari Siddur Yaavetz 3 “Chassidim kemudian telah menambahkan atas kemauan mereka sendiri untuk mengatakan Modeh Ani setelah bangun pagi”. Ini menyiratkan bahwa bahkan pada tahun 1700-an gagasan untuk mengatakan Modeh Ani belum tersebar luas.

[2] Kama 1:5, Basra 1:66, dan Siddur menyatakan bahwa hal itu dapat dikatakan sebelum mencuci tangan; Hayom Yom 11 Shvat dan Rebbe di Igros Kodesh 10:23 [28th Tishreiy 5715] menyatakan bahwa itu secara khusus dikatakan sebelum dicuci. Begitu juga tersirat dari istilah “segera” yang digunakan dalam Admur dan dari fakta bahwa Admur baik dalam SH”A maupun Siddur menjelaskan mengapa hal ini dapat dikatakan sebelum dimandikan. Hal ini juga dapat dipahami dari fakta bahwa Admur dalam Siddur-nya menempatkan ucapan Modeh Ani sebelum Netilat Yadayim. [sda]

Alasan Modeh Ani boleh diucapkan sebelum mencuci tangan: Tidak ada larangan mengucapkan Modeh Ani sebelum mencuci tangan, meskipun pada umumnya dilarang untuk memberkati Tuhan sebelum mencuci, karena tidak disebutkan salah satu dari tujuh nama Tuhan dalam pernyataan ini [Kama 1:5; Basrah 1:6; dan Siddur] dan oleh karena itu pernyataan ini tidak dianggap mengandung kesucian yang diperlukan untuk tangan yang bersih. [Kama ibid] Izin membaca Modeh Ani sebelum mencuci tangan berlaku bahkan jika seseorang tidur tanpa pakaian dan karenanya kemungkinan besar menyentuh area tubuhnya yang biasanya tertutup. [Basrah 1:6]

Pendapat Lain: Beberapa aturan Poskim salah satunya adalah hanya mengucapkan Modeh Ani setelah mencuci tangan. [Yaavetz dalam karyanya Siddur Hashkamas Haboker 4; pendapat dalam Chida dalam Kesher Gadol 1:1; Rechev Eliyahu dan Minchas Aron membawa Igros Kodesh 10:23] Secara praktis kami mengatur seperti di atas bahwa Modeh Ani mendahului mencuci tangan seperti halnya hukum sebagian besar Poskim. [Igros Kodesh ibid; Kaf Hachaim 1:4; Piskeiy Teshuvos 1 catatan kaki 28 menulis bahwa Yaavetz adalah satu-satunya pendapat yang berpendapat bahwa Modeh Ani harus diucapkan setelah dicuci, namun seperti yang disebutkan di atas ada Poskim lain yang setuju dengan keputusannya.]

[3] Lit. Tov [Siddur, dan Shulchan Aruch di kedua versi]

[4] Basra 1:6 dan Siddur

[5] Syair Lainnya: Beberapa orang menulis bahwa seseorang juga harus mengucapkan syair “Barukh Shenasan Torah Liamo Yisrael” [Siddur Yaavetz; Siddur Daas Kedoshim] dan doa “Yehi Ratzon Milifanecha Sheyihei Libi Nachon…” [Siddur Yaavetz ] Ini bukan kebiasaan kami.

[6] Siddur dan Basra 1:6

[7] Shulchan Menachem 1:1; Hal ini diperlukan untuk berterima kasih kepada Hashem segera setelah bangun pagi bahwa setiap berkat perlu diucapkan di dekat kesenangan yang diterima. Dalam “Esensi Chassidus” bab 10, Rebbe menjelaskan ini sebagai level Pshat dari makna di balik Modeh Ani.

Level Remez: Pembacaan Modeh Ani menyinggung kebangkitan, seperti yang kita lihat bahwa setelah tidur jiwa kita dikembalikan, demikian pula orang mati pada akhirnya akan mendapatkan jiwanya kembali. Inilah arti Remez dari Modeh Ani ”bahwa Engkau telah mengembalikan jiwaku [dan karenanya] aku percaya [kebangkitan]”. [Lihat Midrash Eicha 3:23]

Tingkat Drush: Pesan yang diajarkan Modeh Ani kepada seorang Yahudi adalah tentang mengembalikan jaminan hutang kepada pemiliknya. Sama seperti Hashem mengembalikan jiwa kita yang bisa dia pilih untuk "dikumpulkan" karena banyak "hutang" kita, kita juga harus bertindak sesuai dengan orang lain dan mengembalikan jaminan yang mereka berikan kepada kita sebagai imbalan atas pinjaman. [Lihat Midrash Eicha 3:23]

Tingkat Sod: Menurut bagian "esoteris" Taurat, Modeh Ani dijelaskan dengan cara berikut: kata-kata "Raja yang hidup dan abadi" mengacu pada atribut Ilahi Malchut karena disatukan dengan atribut Yesod. Kata melech, Raja, menunjukkan atribut Tuhan dari Malchut, dan "hidup dan abadi" atribut-Nya dari Yesod. “Raja yang hidup dan abadi yang telah memulihkan jiwaku di dalam diriku” berarti, bahwa pemulihan jiwa berasal dari tingkat Malchut karena menyatu dengan tingkat Yesod. [Lihat Shaar Hakavanos Drushei Halayla]

Level Chassidus: Lihat “Percikan Chassidus”. Untuk penjelasan menyeluruh tentang penambahan Chassidic untuk keempat penjelasan sebelumnya, lihat "Pada esensi Chassidut" bab 12-15. [Pada Esensi Chassidut hal. 58-60]

[8] Basrah 1:6

Alasan untuk tidak berdiri: Alasan mengapa seseorang tidak boleh berdiri adalah karena Modeh Ani harus diucapkan segera setelah bangun dan seseorang tidak boleh tiba-tiba berdiri segera setelah bangun. [Basra dan Kama 1:6] Alasan untuk ini adalah karena orang yang melakukannya lebih dekat dengan kematian daripada kehidupan. [Kama sda]

[9] Sudah menjadi kebiasaan kami untuk tidak meletakkan kaki kami di lantai sampai setelah mencuci tangan, seperti yang akan dijelaskan di Bab 4 Halacha 3 Tanya Jawab

[10] Sefer Haminhagim hal. 3 [Edisi Bahasa Inggris] berdasarkan Sichas Chag Hashevuos hari ke-2 tahun 1949 bab 13 dicetak dalam Sefer Hamamarim 5750 hal. 244; Lihat Hiskashrus 623 hal. 16

Latar belakang:

Rebbe Rayatz menyatakan hal berikut selama pertemuan pada hari ke-2 Shavuot 1949: Ketika mereka mendidik saya untuk mengatakan Modeh Ani, mereka mengatakan kepada saya untuk meletakkan satu tangan di atas yang lain dan menundukkan kepala ke bawah sambil mengatakannya. Ketika saya sedikit lebih tua, meskipun masih anak-anak, saya bertanya kepada ayah saya tentang alasan di balik kebiasaan ini. Dia menjawab saya: Sebenarnya Anda harus memenuhi tanpa bertanya mengapa, meskipun karena saya mengatakan kepada Anda untuk menanyakan semua pertanyaan Anda [dengan demikian saya akan memberikan penjelasan]. Ayah saya kemudian memanggil ke ruang kerjanya manik-manik Yosef Mordechai yang saat itu berusia 80 tahun. Dia bertanya bagaimana dia mengatakan Modeh Ani dan dia menjawab bahwa dia mendekatkan kedua tangannya dan menundukkan kepalanya. Dia kemudian bertanya mengapa dia melakukannya dan dia menjawab, “Saya tidak tahu, tetapi begitulah cara saya diajarkan untuk melakukannya sejak saya masih kecil. Ayah saya kemudian menjawab: Anda lihat dia melakukannya karena ayahnya mengajarinya untuk melakukannya seperti itu dan seterusnya dan seterusnya sampai ke Moshe Rabbeinu dan Avraham Avinu yang merupakan orang Yahudi pertama. Seorang Yahudi harus mematuhi tradisinya tanpa bertanya mengapa dia harus melakukannya. [sda] Rabi Leibel Groner menyatakan bahwa ketika dia menyusun Sefer Haminhagim dia ragu apakah akan memasukkan kebiasaan ini ke dalam Sefer dan Rebbe menjawabnya untuk melakukannya karena itu adalah arahan yang berkaitan dengan publik. [Hiskashrus 623 hal. 16]

[11] Lihat Hiskashrus 623 hal. 16; 711 hal. 15

[12] Rav Tzevi Hirsh Ganzburg menyatakan bahwa ini adalah kebiasaan yang dia terima.

[13] Lihat Admur 95:4

[14] Rav Yitzchak Goldberg, Rosh Hayeshiva dari Migdal Eimeik menyatakan bahwa ini adalah kebiasaan keluarganya dan Anash yang dia kenal di Prancis.

[15] Rebbe ditanya bagaimana posisi ini tidak mencerminkan rahmat yang dipraktikkan orang Kristen sebelum makan dan tidur. Rebbe menjawab: Rabbeim mengetahui hal ini dan tetap menempatkan tangan mereka di posisi ini. Orang-orang Kristen sebelum tidur bersujud pada lutut mereka yang tidak kami lakukan dan karenanya tidak serupa. [Rav Leibel Groner, dicetak dalam Hiskashrus 623 hal. 17]

[16] Kebenaran posisi terakhir ini juga harus dipahami dari fakta bahwa Rebbe menjawab mengapa itu tidak dilarang karena mirip dengan orang Kristen dan hanya posisi terakhir inilah yang mengikuti kesamaan.

[17] Shaareiy Teshuvah 1:5 berdasarkan Yad Efraim 4; Kitzur SHU”A 1:2; M”B 1:28; Kaf Hachaim 1:5; Siddur Im Dach dan Siddur Tehilas Hashem keduanya menempatkan Nekuda setelah Bichemla.

[18] Likutei Sichos 24:410

[19] Dalam Halichos Shlomo [2 catatan kaki 17] Rav SZ”A dibawa untuk mengatur bahwa wanita harus mengatakan Modah dan bukan Modeh.

[20] Tampaknya ini mengacu pada aliran Yahudi yang berafiliasi dengan seseorang dan bukan komunitas yang hidup.

[21] Piskeiy Teshuvos 1:5

[22] Karena seseorang mungkin tidak memikirkan Torah dan Mitzvos saat dia memiliki kotoran pada dirinya. [Lihat Admur 85:1] Larangan yang sama berlaku sehubungan dengan pemikiran tentang Hashem [Rebbe dalam Hisvadyos Naso 1983 hal. 1601; Lehoros Nasan 1:1; Tzitz Eliezer 13:; Levushei Mordechai 171; Lihat Vayivarech David 15; Ini juga tersirat dari fakta bahwa dalam 85:1, Halacha berurusan dengan apa yang harus dipikirkan seseorang di kamar mandi, tidak disebutkan tentang pemikiran tentang Tuhan.]

Analisis di atas: Vetzaruch Iyun dari fakta bahwa diperbolehkan untuk menyebutkan Hashem di pemandian selama seseorang tidak menyebutkan salah satu dari tujuh nama-Nya, dan karenanya seseorang dapat mengatakan Chanun atau Rachum [yang penyayang]. [85:2] Jadi tampaknya hal yang sama akan berlaku di sini bahwa diizinkan untuk mengatakan Modeh Ani di area yang tidak murni [dekat kotoran] karena seseorang tidak menyebutkan nama Ilahi Hashem. [Oleh karena itu Poskim di atas hanya melarang merenungkan Hashem di daerah yang tidak suci sementara hanya menyebutkan Dia mereka akan mengizinkan.] Di sisi lain namun ada Poskim yang mengatur bahwa bahkan Chanun dan Rachum hanya dapat dikatakan jika tidak mengacu pada Hashem sendiri dan seseorang menggunakannya untuk merujuk ke orang lain. [Kaf Hachaim 85:12 atas nama Gur Aryeh] Demikian pula Peri Megadim [85 A”A”A 3] mengatur bahwa seseorang tidak boleh berdoa di kamar mandi dengan menggunakan nama Rachum Vechanun. Vetzaruch Iyun tentang pendapat Admur [berdasarkan kata-katanya dalam 85:2] dalam semua ini.

[23] Eretz Tzevi 1:52 [Lampiran]

[24] Alasannya adalah karena diperbolehkan menyebutkan Chanun Verachum di kamar mandi karena yang tidak secara eksplisit menyebutkan nama Hashem. Oleh karena itu kita melihat orang mungkin berpikir tentang Hashem. Hal yang sama kemudian akan berlaku dengan Modeh Ani yang berpikir tentang Hashem tetapi tidak menyebutkan nama-Nya. Dia menjelaskan alasan diperbolehkannya memikirkan Hashem adalah karena tubuh seseorang secara kiasan menutupi kata-kata dan seolah-olah kotorannya tertutup. Ini tidak sama dengan memikirkan kata-kata Taurat di dekat kotoran yang dilarang karena ketika memikirkan Taurat seluruh tubuh seseorang menjadi seperti bejana untuk Taurat seperti yang dipelajari dari sebuah ayat di Talmud. [ibid; lihat di sana di mana dia mendasarkan beberapa logikanya pada Tanya]

[25] Berdasarkan 81:1

[26] Berdasarkan "Pada Esensi Chassidut" bab 11

[27] Seperti yang dijelaskan dalam Tanya bab 2, setiap orang Yahudi memiliki dua jiwa, jiwa Tuhan dan jiwa binatang. Jiwa Tuhannya adalah "bagian dari Tuhan di atas". Artinya itu adalah wahyu Tuhan dan dengan demikian seluruh keberadaannya hanya untuk Tuhan.

[28] Dalam Sichas Parshas Toldos 1992, Rebbe menjelaskan bahwa sebelum seseorang mengatakan Modeh Ani, segera setelah bangun adalah ketika esensi jiwanya yang sebenarnya, yang bahkan di atas Yechidah, terungkap. Sebagai Yechidah, meskipun menjadi tingkat tertinggi, hanya wahyu dari esensi, tetapi bukan esensi itu sendiri. Jadi itu adalah tingkat tertinggi ekspresi jiwa, tetapi bukan jiwa itu sendiri. Jadi segera setelah seseorang terbangun adalah ketika esensi sebenarnya terungkap tanpa ekspresi, bahkan tanpa ekspresi Yechida. Rebbe menyimpulkan bahwa menurut ini segera setelah seseorang terbangun, dia harus merasakan semangat Moshiach, yang merupakan esensi dari Moshiach.

[29] Hayom Yom Shvat ke-11


Terjemahan dari Shulkhan Arukh Harav


Share:

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Kategori

Kehidupan Setelah Kematian

Konser Musik Yahudi

Video Belajar Taurat

Kebahagiaan di Bulan Adar