15 Fakta Tzedakah (Amal)

בס''ד 

15 Fakta tentang Tzedakah yang setiap orang Yahudi harus tahu


1. Tzedakah Berarti Kebenaran

Kata Ibrani untuk amal adalah tzedakah, yang sebenarnya berarti “keadilan” atau “kebenaran.” Ada nuansa penting di sini. Dalam pemikiran Yahudi, memberi kepada orang yang membutuhkan bukanlah sesuatu yang ekstra; itu hanya hal yang benar dan jujur untuk dilakukan. Uang kita bukan milik kita. Itu milik Tuhan, yang dengan murah hati mempercayakannya kepada kami. Sudah sewajarnya kita membagikannya sesuai kehendak-Nya, membagikannya kepada anak-anak-Nya yang membutuhkan.

2. Pushke (Kotak Amal) Adalah Ciri Rumah Yahudi

Di Bait Suci di Yerusalem, ada sebuah ruangan yang ditunjuk (disebut lishkat chasha-in, "ruang yang terpisah") di mana orang dapat menyimpan uang yang diperuntukkan bagi orang miskin. Mereka yang telah jatuh pada masa-masa sulit dapat datang ke sana dan menerima makanan dengan cara yang terhormat.(1) Dalam beberapa abad terakhir, tradisi itu hidup dalam kotak tzedakah (pushkes dalam bahasa Yiddish) yang menghiasi rumah-rumah Yahudi di mana-mana.

3. Tzedakah Bisa Barang atau Jasa

Kekurangan uang tunai? Memasak makanan untuk tetangga yang sudah lanjut usia, mengunjungi seseorang yang sakit, atau menjadi sukarelawan di sekolah anak Anda adalah termasuk dalam Tzedakah. Orang bijak mengajarkan kita bahwa bahkan orang miskin yang hidup dari amal orang lain harus melakukan tindakan amal.(2) Kita masing-masing memiliki sesuatu untuk disumbangkan kepada orang lain: waktu, keahlian, perhatian, atau bahkan senyuman sederhana.

4. Beri dalam Lingkaran Konsentris

Berikan tzedakah kepada yang membutuhkan, sekolah Taurat, lembaga Yahudi, dan tujuan kemanusiaan. Kode Hukum Yahudi memberikan beberapa pedoman untuk menentukan di mana harus memberi terlebih dahulu. Anggota keluarga yang berada dalam kesulitan keuangan lebih diutamakan daripada non-keluarga. Demikian juga, organisasi-organisasi miskin dan amal lokal lebih diutamakan daripada rekan-rekan mereka yang jauh. Dan tujuan amal di Israel lebih diutamakan daripada amal non-lokal di Diaspora.(3)

5. Tzedakah untuk Israel adalah Istimewa

Mendukung orang miskin di Tanah Suci memiliki sejarah panjang dan membanggakan. Setidaknya sejak abad ke-16, komunitas Yahudi di Tanah Suci telah mengirim utusan untuk mengumpulkan dana dari saudara-saudara mereka di Diaspora. Para utusan ini seringkali adalah para rabi yang bijaksana yang terpelajar dalam Taurat tetapi juga memiliki akal yang diperlukan untuk tetap aman dalam perjalanan panjang dan berbahaya ke luar negeri.

Chabad telah mengumpulkan dana untuk orang-orang Yahudi di Tanah Suci sejak 1788, menjadikan Colel Chabad jaringan tzedakah tertua yang terus beroperasi di Israel. Uang yang dikumpulkan untuk orang miskin Israel sering dikaitkan dengan Rabi Meir Baal Haness.

6. Amal Menyelamatkan Dari Kematian

Amal begitu kuat sehingga dapat menyelamatkan seseorang dari kematian. Talmud mengilustrasikan hal ini dengan kisah tentang seorang penebang rumput yang ditakdirkan untuk mati digigit ular tetapi bertahan hidup dengan roti yang dia bagikan secara diam-diam dengan seorang rekan kerja yang malang.(4)

7. Berikan Tzedakah Sebelum Berdoa

Menyerahkan sedekah sebelum berdoa adalah kebiasaan. Ini didasarkan pada ajaran Talmud: “Cara Tuhan tidak seperti cara manusia. Bagaimana di antara manusia? Jika seorang pria membawa hadiah kepada seorang raja, itu mungkin diterima atau mungkin tidak diterima. Kalaupun diterima, masih diragukan apakah dia akan diterima di hadapan raja atau tidak. Tidak demikian dengan Tuhan. Jika seseorang memberikan bahkan koin kecil kepada seorang pengemis, dia dianggap layak untuk menerima Hadirat Ilahi, seperti yang tertulis, 'Aku akan melihat wajahmu dalam tzedek [amal].'” Dengan demikian, kata Talmud, Rabi Eleazar digunakan untuk memberikan koin kepada orang miskin segera sebelum berdoa.(5)

8. Berikan Tzedakah Sebelum Menyalakan Lilin

Tepat sebelum wanita dan anak perempuan menyalakan lilin pada Jumat sore untuk menyambut Sabat, sudah menjadi kebiasaan untuk beramal. Karena tidak ada amal yang dapat diberikan pada hari Sabat (ketika uang tidak ditangani), jumlah tambahan diberikan sebelumnya.

9. Orang Suka Memberi dalam Kelipatan 18

Ketika menyumbangkan amal, orang Yahudi sering memilih untuk memberi dalam kelipatan 18, seperti 36, 54, 72 dll. Ini karena chai (חי), kata Ibrani untuk kehidupan, memiliki nilai numerik 18. Jadi $180, misalnya, disebut "10 kali chai." Ini mengungkapkan doa kami agar jasa amal berdiri di tempat yang baik bagi kami, dan agar kami diberkati dengan kehidupan dan kemakmuran.

10. Anda Dapat Membuat Kesepakatan Dengan Tuhan

Meskipun lebih baik memberikan amal “hanya karena”, orang bijak mengatakan bahwa orang yang menyumbang karena pahala kehidupan anak-anaknya dianggap sempurna saleh.(6)

Selanjutnya, Tuhan meyakinkan kita bahwa dengan menyumbangkan 10% dari penghasilan kita untuk amal, kita akan makmur, dan bahkan mengundang kita untuk mencoba Dia. Dalam kata-kata nabi Maleakhi, “Bawalah seluruh persepuluhan ke dalam gudang, supaya ada makanan di rumah-Ku. Uji Aku dalam hal ini,” kata Tuhan, “dan lihat apakah Aku tidak akan membuka pintu air surga dan mencurahkan begitu banyak berkat sehingga tidak akan ada cukup ruang untuk menyimpannya.(7)

11. Maimonides Mengidentifikasi Delapan Tingkat Amal

Maimonides (Rambam) mendaftar delapan tingkat memberi amal.(8) Yang paling tinggi adalah orang yang memberikan pinjaman, memungkinkan penerima untuk secara terhormat menopang diri mereka sendiri dengan martabat mereka yang utuh. Yang paling rendah adalah orang yang memberi dengan enggan.

12. Sepuluh (atau Dua Puluh) Persen Adalah Yang Terbaik

Di jaman Bait Suci, setiap petani Yahudi memberikan 10% dari hasil panennya kepada orang Lewi. 10% kedua kadang-kadang dibawa ke Yerusalem sebagai penghormatan kepada Tuhan dan di waktu lain dibagikan kepada orang miskin, tergantung pada tahun. Ada juga jumlah yang lebih kecil yang diberikan kepada Kohanim (imam).

Oleh karena itu, orang bijak memutuskan bahwa adalah tepat untuk memberikan 10% dari penghasilan kita untuk amal. Yang mampu harus berusaha memberi 20%. Ini dikenal sebagai ma’aser, "sepersepuluh," dan chomesh, "seperlima."(9)

13. Makanan Lebih Baik Daripada Uang Tunai

Mencerminkan pembagian tugas tradisional, Talmud membawa penegasan istri Mar Ukva bahwa amal seorang wanita lebih besar daripada suaminya. Sementara laki-laki hanya dapat memberikan uang (yang dengannya makanan dan kebutuhan lainnya dapat dibeli), perempuan berada dalam posisi untuk memberikan makanan siap saji, yang dapat langsung dinikmati.(10) Sementara banyak perempuan kontemporer tidak menemukan diri mereka dalam dapur sepanjang hari, pelajarannya jelas: Jadikan amal Anda dapat diakses dan mudah digunakan, tanpa pamrih.

14. Tzedakah Membawa Penebusan

“Jagalah keadilan dan praktikkan tzedakah, karena keselamatan-Ku sudah dekat, dan kebajikan-Ku akan dinyatakan,” kata nabi Yesaya.11 Dari sini, orang bijak mengajarkan bahwa “betapa hebat tzedakah karena membawa penebusan.”(12)

15. Tzedakah adalah Mudah

Tzedakah adalah mitzvah yang mudah yang tidak memerlukan pengalaman sebelumnya. Keluarkan saja dompet, kartu kredit, buku cek, atau ponsel cerdas Anda, dan arahkan sebagian dana untuk tujuan amal. Kami senang jika Anda memberi kepada organisasi atau individu yang layak, tetapi kami akan (dengan rendah hati) menunjukkan bahwa Chabad.org membawa jutaan orang ajaran, inspirasi, dan informasi Yahudi yang autentik—termasuk halaman ini. Semua ini gratis, dan kami akan merasa sangat terhormat jika Anda memilih untuk menjadikan Chabad.org sebagai salah satu tujuan tzedakah Anda.

Footnote (Catatan Kaki) :

1. Misnah, Shekalim 5 : 6
2. Talmud, Gittin 7a.
3. Code of Jewish Law, Yoreh Deah 251:3.
4. Talmud, Shabbat 156b.
5. Bava Batra 10a.
6. Rosh Hashanah 4a.
7. Maleakhi 3:10.
8. Mishneh Torah, Laws of Charity, 10:7–14.
9. Code of Jewish Law, Yoreh Deah 249.
10. Ketubot 67b.
11. Yesaya 56:1.
12. Bava Batra 10a.



(Referensi : Chabad.org)





























Share:

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Kategori

Kehidupan Setelah Kematian

Konser Musik Yahudi

Video Belajar Taurat

Kebahagiaan di Bulan Adar