Kiddush Levana: Pengudusan Bulan

בס''ד 

Kiddush Levana: Pengudusan Bulan


Apa itu Kiddush Levana?

Kiddush Levana (קִדּוּשׁ לְבָנָה), Pengudusan Bulan, dilakukan sebulan sekali, selama bagian pertama dari siklus bulan. Dikatakan di luar ruangan pada malam hari, Kiddush Levana adalah ritual bermakna yang disorot oleh berkat Ibrani, pilihan Mazmur dan doa-doa lainnya. Hal ini sering diikuti dengan tarian gembira.

Pentingnya Bulan

Untuk memberkati bulan baru pada waktu yang tepat adalah seperti menyapa Hadirat Ilahi.

—Talmud, Sanhedrin 42a

Ada sesuatu yang mistis tentang bulan. Terlepas dari status sekundernya sebagai seorang termasyhur, orang-orang selalu terpesona oleh keperakannya, cahayanya yang bercahaya dan siklus yang tepat dari lilin dan memudarnya. Memang, bulan-bulan dalam kalender Yahudi mengikuti fase bulan.

Orang bijak Talmud menulis bahwa pembaruan bulan setiap bulan mengingatkan kita pada keajaiban luar biasa ciptaan Tuhan, seolah-olah Hadirat Ilahi di dunia kita, yang seringkali tersembunyi, keluar untuk menyambut kita.(1) Karena bulan memiliki siklus yang paling terlihat dari semua bintang dan planet, kami mengambil kesempatan pembaruannya untuk membuat berkat sebagai penghargaan atas seluruh mahakarya orkestrasi langit.(2)

Jadi, sebulan sekali, orang Yahudi membuka buku doa mereka untuk berbicara tentang bulan. Saat melihat cahaya bulan yang lembut dan lembut lahir kembali di langit malam, kami membacakan berkat khusus dan syair pujian yang disebut Pengudusan Bulan, atau kiddush levana (Ibr. לבנה).

Berikut adalah cerita di balik layar.

Kapan Melakukan Kiddush Levana?

Penyucian Bulan dilakukan pada malam hari,(3) saat bulan sedang terbit dan cukup terang sehingga kita dapat mengambil manfaat dari cahayanya. Oleh karena itu, upacara dapat dilakukan hanya antara hari ketiga dan kelima belas bulan Yahudi.(4) (Perhatikan bahwa tanggal yang tepat tergantung pada saat bulan "lahir kembali," yang berfluktuasi dari bulan ke bulan. Lihat Molad Times).(5)

Tidak boleh melafalkan Pengudusan Bulan pada malam hari ketika awan menutupi bulan seluruhnya.(6) Tetapi jika hanya tertutup awan tipis, dan cahaya bulan masih terlihat jelas,(7) boleh saja melakukan upacara . Jika seseorang memulai berkat dan tiba-tiba menjadi mendung, dia harus tetap menyelesaikan doa.(8)

Menurut kaum Kabbalah, yang terbaik adalah menunggu hingga hari ketujuh bulan itu untuk menyucikan bulan.(9) Tetapi jika Anda menduga akan berawan hampir sepanjang bulan (seperti kadang-kadang di musim dingin), Anda harus melakukan layanan pada kesempatan pertama.(10)

Pengudusan Bulan benar-benar merupakan peristiwa yang menggembirakan, dan kami bertekad untuk melakukannya dalam suasana hati yang terbaik. Di bulan Tishrei (periode Hari Raya Besar), ketika kami menghabiskan sepuluh hari pertama untuk bertobat atas kesalahan kami selama setahun terakhir, kami menunda ibadah doa hingga malam setelah Yom Kippur.(11) Hal yang sama berlaku untuk bulan Av , yang sembilan hari pertamanya dihabiskan untuk meratapi kehancuran Bait Suci. Kami menunggu sampai malam setelah Sembilan Av untuk menyucikan bulan.(12)

Dimana Mengatakan Kiddush Levana?

Kami pergi ke luar untuk menyucikan bulan, seolah-olah berlari dengan penuh semangat untuk menyambut seorang raja. Tidak boleh ada yang menghalangi antara kita dan langit, sekalipun bulan dapat terlihat jelas dari naungan serambi atau sejenisnya.(13) Sebagaimana layaknya sebuah resepsi kerajaan, tempat upacara dilakukan harus bebas dari bau yang menyengat.(14)

Kami ingin tampil sebaik mungkin pada kesempatan seperti itu,(15) dan lebih baik menguduskan bulan dalam kelompok besar.(16) Oleh karena itu, waktu terbaik adalah segera setelah Sabat (asalkan sebelum hari kesepuluh bulan Ibrani) , di luar sinagoga, ketika kita semua bersama-sama dan mengenakan pakaian pesta kita.(17)

Apa dan Bagaimana?

Rumusan doanya adalah sebagai berikut:

  • Kami berdiri di bawah langit terbuka, menghadap ke timur dan melihat ke dalam buku doa kami.(18)
  • Kita mulai dengan membaca enam ayat pertama dari Mazmur 148, memberikan pujian kepada Tuhan untuk bulan, matahari, bintang dan langit, “karena Dia memerintahkan dan mereka diciptakan.”
  • Selanjutnya, kami menyatukan kaki kami, melihat bulan dan membaca berkah, “. . . Dia memberi mereka satu set hukum dan waktu, sehingga mereka tidak boleh mengubah tugas mereka. . . Terberkatilah Engkau, Tuhan, yang memperbarui bulan-bulan.”(19)
  • Setelah mengangkat tumit kami tiga kali,(20) kami kemudian berbicara kepada bulan, sehingga dapat dikatakan: “Terberkatilah Penciptamu; berbahagialah Dia yang membentukmu. . . Sama seperti saya melompat ke arah Anda tetapi tidak dapat menyentuh Anda, demikian pula semua musuh saya tidak dapat menyentuh saya dengan berbahaya. . .” Kami menekankan ide-ide ini dengan mengulangi paragraf ini (dan beberapa bait berikutnya) tiga kali. Setiap kali kita mulai, kita mengangkat diri kita sendiri untuk berdiri tiga kali.
  • Selanjutnya kita membahas makna yang lebih dalam dari siklus bulan: “Daud, Raja Israel, hidup dan bertahan lama.” Kerajaan Daud dibandingkan dengan bulan. Meskipun mungkin telah kehilangan banyak cahaya sebelumnya, itu akan dikembalikan ke kejayaannya di zaman mesianis.(21)
  • Karena kami baru saja selesai berbicara tentang musuh kami, kami menyampaikan harapan perdamaian kepada mereka yang damai. Kami menoleh ke tiga rekan komunitas kami dan berharap mereka damai, “shalom aleichem,” dan mereka berharap kedamaian sebagai balasannya, “aleichem shalom.”(22)
  • Terinspirasi oleh sukacita menyambut Hadirat Ilahi, kami berseru tiga kali, “Semoga ini menjadi pertanda baik dan keberuntungan bagi kami dan seluruh bangsa Yahudi.” Ini juga mengapa kita menyapa orang-orang di sekitar kita, karena sukacita selalu lebih besar ketika dibagikan dengan orang lain.(23)
  • Kami kemudian melafalkan dua ayat dari Kidung Agung (2:8–9) yang menggambarkan Tuhan “memandang melalui jendela, mengintip melalui celah-celah,” sama seperti cahaya bulan pada malam yang cerah.
  • Perlindungan Tuhan yang ada di mana-mana dijelaskan lagi dalam Mazmur berikutnya yang kami katakan (121): “Matahari tidak akan membahayakan Anda di siang hari, atau bulan di malam hari ... Tuhan akan menjaga kepergian dan kedatangan Anda dari sekarang dan untuk selamanya. .”
  • Kami kemudian mengulangi kata-kata Raja Daud (Mazmur 150): “Puji Tuhan dalam kekudusan-Nya, pujilah dia dalam cakrawala kekuatan-Nya. . . Biarkan setiap makhluk yang memiliki jiwa memuji Tuhan.”
  • Ini diikuti oleh bagian dari Talmud yang menggambarkan Pengudusan Bulan: “Hal itu diajarkan di akademi Rabi Yishmael: Bahkan jika Israel tidak memiliki hak istimewa selain untuk menyapa Bapa mereka di Surga sebulan sekali, itu sudah cukup. untuk mereka . . .”
  • Berikutnya adalah mazmur (67) yang dibacakan di Bait Suci, menggambarkan bagaimana mukjizat Tuhan akan menyebabkan bangsa-bangsa mengenali dan memuji Dia: “Bangsa-bangsa akan memuji-Mu. . . Bangsa-bangsa akan bersorak dan bernyanyi kegirangan, karena Engkau akan menghakimi bangsa-bangsa dengan adil dan membimbing bangsa-bangsa di bumi untuk selama-lamanya.”
  • Kami menyimpulkan dengan doa "Aleinu", di mana kami mengatakan bahwa bangsa-bangsa di dunia "tunduk pada kesia-siaan dan kehampaan. Tapi kami menekuk lutut kami, membungkuk, dan memberikan pujian di hadapan Raja di atas segala Raja. . .” Doa ini menekankan bahwa berkah kita di bulan sama sekali bukan bentuk penyembahan berhala.(24)
  • Jika ada kuorum sepuluh orang, kaddish pelayat dibacakan.

Setelah selesai, kami menari seperti di pesta pernikahan.(25)

Syukur dan Penebusan

Salah satu tema yang mendasari Pengudusan Bulan adalah rasa terima kasih kami kepada Tuhan atas semua yang telah Dia berikan kepada kami. Seperti bulan, nasib bangsa Yahudi telah naik turun sepanjang sejarah. Namun kami masih di sini untuk menceritakan kisah itu. Menguduskan bulan pada kemunculannya kembali adalah cara memperbarui kepercayaan kita pada kehadiran Tuhan yang konstan dalam hidup kita, dan memulihkan kesadaran kita bahwa semua yang Dia lakukan pada akhirnya adalah untuk kebaikan kita.

Selama Kiddush Levana, kami berdoa untuk waktu ketika orang-orang Yahudi akan diremajakan seperti bulan. Dikatakan di luar ruangan, mengenakan perhiasan Shabbat, acara tersebut merupakan ekspresi dari keinginan kami untuk Penebusan dan bahkan tindakan yang mempercepat Penebusan yang sebenarnya.(26)


CATATAN KAKI

1. Komentar Rabi Jonah Gerondi tentang kode Rabi Isaac Alfasi, Berachot, akhir bab. 4.

2. Lihat glosses Rabbi Jacob Emden, “Yaavetz,” hingga Talmud, Sanhedrin 42a.

3.  Glosses Rabbi Moshe Isserles, "Rema," untuk Shulchan Aruch, Orach Chaim 426:1.

4.  Komentar Taz (oleh Rabi David Halevi) untuk Shulchan Aruch, ibid. 426:3. Lihat Rabi Jacob Emden, Siddur Yaavetz, pengantar kiddush levana.

5.  Shulchan Aruch, sda. 426:3.

6.  Komentar Magen Avraham (oleh Rabi Avraham Abele HaLevi) untuk Shulchan Aruch, sda. 426:1.

7.  Rabi Abraham David dari Buczacz, Eishel Avraham ad loc.

8.  Komentar Ba'er Heitev (oleh Rabi Yehudah ben Shimon Ashkenazi, 1730-1770) kepada Shulchan Aruch, sda.

9.  Shulchan Aruch, ibid. 426:4. Lihat Taz, sda.; Rabi Schneur Zalman dari Liadi dalam buku doanya.

10.Lihat Taz, sda.; glosses Rabbi Shalom Dovber Schneersohn, "Rebbe Rashab," di Siddur Torah Ohr (Kehot, 1987); Rabi Abraham David Lavut (1818–1890), Shaar Hakollel 33:3.

11.Rema ibid.

12.Magen Avraham, sda. 426:6.

13.Taz, sda. 426:14. Tentu saja jika seseorang merasa tidak enak badan, tidak apa-apa untuk mengucapkan berkah sambil melihat bulan dari dalam ruangan.

14.Ini juga berlaku untuk berkat-berkat lainnya (Magen Avraham, sda.). Tetapi karena ini biasanya dilakukan di jalan, di mana masalah ini lebih sering terjadi, hal ini dicatat di sini.

15.Rema, sda. 426:2. Lihat Mishnah Berurah (oleh Rabi Yisrael Meir Kagan, “Chafetz Chaim”) 118:7.

16.Magen Avraham, sda. 426:10.

17.Shulchan Aruch, sda.

18.Lihat Misnah Berurah 100:2.

19.Sumber berkat ada di Talmud, Sanhedrin 42a.

20.Talmud, Traktat Soferim 20:2; Shulchan Aruch, Orach Chaim 426:2.

21.Rema, sda. 426:2.

22.Magen Avraham, sda. 426:11.

23.Rabi Mordechai Jaffe (1530-1612), Levush Hachur 426:1.

24.Rabi Yisroel Friedman, Likkutei Maharich, vol. 2, akhir Seder Rosh Chodesh. Dia mengutip alasan lain: penulis doa ini adalah Yosua dan dikatakan tentang dia (Talmud, Bava Batra 75a) bahwa "wajah Yosua seperti wajah bulan." Oleh karena itu kami mengucapkan doa ini di sini, karena ada hubungan antara Yosua dan bulan.

25.Rema untuk Shulchan Aruch, Orach Chaim 426:2.

26.Bicara tentang Rebbe, Noach 5752.


(Refrensi : Chabad.org)



Share:

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Kategori

Kehidupan Setelah Kematian

Konser Musik Yahudi

Video Belajar Taurat

Kebahagiaan di Bulan Adar