Halacha Celana ketat dan Jeans

 בס''ד

Celana dan celana dalam yang ketat: [1]

Gemara [2] menyiratkan bahwa laki-laki dilarang memakai celana ketat kecuali dibuat seperti Batei Shukayim[3].[4] [Namun ini hanya mengacu pada celana yang dibuat dengan saku khusus yang pas untuk ukuran Eiver, dan karenanya dapat menyebabkan seseorang terangsang.[5] Termasuk juga larangan memakai celana yang ketat di sekitar area Erva karena gesekan dan rangsangan yang ditimbulkannya.[6] Namun celana biasa yang tidak ketat yang kita pakai saat ini sama sekali tidak termasuk dalam larangan ini, dan jelas bahwa selama semua generasi orang tidak berjalan tanpa celana.[7]]

Ringkasan:

Dilarang mengenakan pakaian ketat yang menyebabkan gesekan dan gairah pada area Erva.

Tanya Jawab :

  • Bolehkah seseorang memakai pakaian dalam, boxer dan sejenisnya?

Itu tergantung pada ketatnya kecocokan. Pakaian dalam yang ketat dilarang dipakai karena dapat menimbulkan gairah. Hal yang sama akan berlaku untuk pakaian petinju yang ketat. Namun pakaian petinju yang longgar dan pakaian dalam yang longgar dapat dikenakan. Merupakan kebiasaan di antara banyak orang Yahudi Chassidic untuk mengenakan pakaian dalam gaya petinju yang longgar daripada pakaian dalam karena alasan di atas.

Ringkasan Umum:

Seorang Yahudi tidak boleh memakai pakaian non-Yahudi yang menimbulkan rasa arogan dan imoralitas. Salah satunya adalah mengenakan pakaian yang mengekspresikan kerendahan hati dan kesopanan. Pakaian berwarna hitam pantas untuk dikenakan karena mengungkapkan hal tersebut. Pakaian merah tidak boleh dipakai.

Tanya Jawab :

  • Bolehkah seseorang memakai jeans?

Sudah menjadi kebiasaan di antara banyak orang Yahudi yang takut akan Tuhan untuk menghindari mengenakan jeans. Celana jeans ketat, serta pakaian ketat lainnya, dilarang oleh beberapa otoritas[8] karena mereka membentuk tubuh dan karenanya berbatasan dengan “pakaian amoral/pritzus”. Celana jeans yang ketat di sekitar area Erva dan menyebabkan gesekan dan gairah pada area Erva dilarang untuk dikenakan dari surat hukum, seperti dijelaskan di atas. Mengenai jeans yang longgar, tampaknya mereka dihindari untuk dikenakan karena mereka adalah pakaian pekerja dan karenanya tidak memiliki keanggunan Taurat. Demikian juga bahkan jeans baggy telah datang untuk menandakan gaya hidup yang lebih modern di mata para penonton dan karenanya dihindari oleh banyak orang Yahudi yang takut akan Tuhan. Namun demikian ada komunitas yang takut akan Tuhan di mana nuansa jeans tertentu adalah kode berpakaian yang diterima dan karenanya tidak ada penilaian yang dapat diberikan.[9]

Catatan Kaki :

[1] Rama E.H. 23/6

[2] Perek Kol Hayad

[3] Batei Shukayim adalah sepatu legging yang menutupi kaki hingga mencapai paha. Itu tidak akan menutupi area Erva. Ini mirip dengan setinggi lutut. [Meir Oz 128/5-4]

[4] Alasannya: Karena hal ini dapat menyebabkan tumpahnya sperma. Sekarang, meskipun seseorang dapat menjelaskan bahwa Gemara hanya merujuk pada waktu mereka ketika mereka makan Teruma, dan dengan demikian ada kekhawatiran bahwa tubuh seseorang dapat menjadi tidak murni, namun dari fakta Rosh mencatat keputusan ini, itu menyiratkan bahwa hal itu dilarang bahkan hingga hari ini. [Rama sda]

[5] Pischeiy Teshuvah 23/4 atas nama Atzei Arazim; Aruch Hashulchan 23/7

[6] Ezer Mikodesh 23

[7] Pischeiy Teshuvah 23/4 atas nama Atzei Arazim; Ezer Mekodesh 23; Aruch Hashulchan 23/7

[8] Banyak Rabbanim terkemuka di Eretz Yisrael secara terbuka menentang penggunaan celana ketat karena alasan ini. Namun yang lain mengklaim tidak ada sumber untuk melarang pakaian ketat oleh pria, meskipun itu mungkin bukan pakaian yang pantas untuk dikenakan.

[9] Lihat Igros Kodesh 18 hal. 380; Hisvadyos 1983 2 hal. 759; Shulchan Menachem 1/5; 4/1.

Terjemahan dari : Shulkhan Arukh Harav

Share:

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Kategori

Kehidupan Setelah Kematian

Konser Musik Yahudi

Video Belajar Taurat

Kebahagiaan di Bulan Adar