Halakah Potong Rambut, Baju, Sepatu, dll

 בס״ד

Halakah Aturan Berbusana


1. Potongan Rambut

Seseorang tidaklah memotong rambut, atau memanjangkan rambutnya dengan cara yang biasa dilakukan oleh orang-orang non-Yahudi. Dengan demikian, seseorang tidak boleh menumbuhkan rambut gimbal, atau ekor kuda, atau memotong rambut Mohawk [atau jamur] untuk dirinya sendiri .

2. Kebersihan dan kerapian berpakaian

Kebersihan pakaian: Seseorang tidak boleh memakai pakaian yang kotor, jangan sampai dia diremehkan di mata orang lain.

Jangan berpakaian sembarangan: Sudah sepatutnya [bagi setiap orang untuk berhati-hati] berpakaian dan berpenampilan rapi agar tidak terlihat merendahkan di mata orang lain. Mengenakan kemeja dalam ke luar: Karena hal di atas harus berhati-hati untuk tidak memakai kemejanya [atau pakaian lain] dengan cara yang salah, dalam ke luar. Jika orang tersebut tidak hati-hati dan dia memakai baju dari dalam ke luar, maka jika dia seorang ahli Taurat, dia harus melepas bajunya dan memakainya kembali dengan benar.

Tanya Jawab :

Haruskah seseorang berhati-hati untuk tidak mengenakan pakaian dari dalam ke luar jika orang lain tidak dapat melihatnya? Contoh: Jika tidak ada benang yang terlihat di bagian dalam, bolehkah seseorang memakai kemeja bagian dalam ke luar? Jika seseorang memasukkan kaus dalam ke luar dan mengenakan kemeja di atasnya, apakah ia masih harus membaliknya? Beberapa aturan seseorang mungkin memakainya luar dalam jika tidak ada perubahan yang terlihat atau merendahkan yang terlihat oleh publik. Jadi pakaian dalam tidak harus dibalik. Namun yang lain aturan berdasarkan Kabala bahwa seseorang harus berhati-hati untuk selalu mengenakan pakaian dengan benar, bahkan jika mereka tidak terlihat, dan demikian dapat tersirat dari Admur. mungkin kaus kaki; Tzitzi; sabuk; Yarmulke/Kippah dipakai luar dalam? Semua pakaian yang seseorang tidak secara khusus memakainya, dan karenanya kadang-kadang dia memakainya dengan satu cara dan di lain waktu dengan cara yang lain, tidak dianggap memiliki bagian dalam atau bagian luar dan karenanya tidak relevan dengan undang-undang di atas. Beberapa benar-benar menerima tradisi bahwa mengenakan Yarmulke(Kippah) luar dalam adalah Segula melawan sakit kepala, dan begitu pula yang dipraktikkan oleh Tzaddikim tertentu.

3. Pakaian Non Yahudi

Dilarang bagi seseorang untuk mengikuti jalan orang-orang non-Yahudi atau mencoba untuk menjadi serupa dengan mereka. Jadi seseorang tidak boleh mengenakan pakaian yang dimaksudkan untuk dikenakan hanya oleh orang-orang bukan Yahudi untuk tujuan [sombong atau] tidak bermoral. Begitu juga jika tatanan berpakaian tidak memiliki logika di baliknya, maka dilarang untuk dikenakan oleh seorang Yahudi. Namun jika ada alasan di balik kebiasaan berpakaian mereka dan itu tidak melibatkan maksiat, maka diperbolehkan memakainya. [Dari sini setiap orang harus belajar sesuai dengan tempat dan waktunya bahwa semua pakaian yang dibuat untuk kesombongan dan kesembronoan harus dihindari. Melainkan pakaiannya adalah untuk mengekspresikan kerendahan hati dan kesopanan.] Seragam: Diperbolehkan memakai seragam kerja. Jadi jika semua dokter memakai seragam tertentu agar dapat dikenali bahwa mereka adalah dokter, maka diperbolehkan memakainya. Pakaian yang Elegan: Demikian pula jika pakaian itu dikenakan karena elegan [dan tidak sembrono atau angkuh] atau karena alasan lain, maka diperbolehkan untuk dikenakan oleh orang Yahudi.

4. Warna Pakaian

Pakaian berwarna hitam: Pakaian berwarna hitam sederhana dan rendah hati dan karenanya layak untuk dikenakan. Pakaian berwarna merah: Pakaian berwarna merah dilarang untuk dikenakan karena dikenakan oleh orang non-Yahudi untuk tujuan kesembronoan. Demikian juga ada tradisi dari nenek moyang kita untuk menghindari memakai pakaian berwarna merah.

5. Tidak Berpakaian Sembarangan

Salah satunya adalah berpakaian dan berpenampilan sopan agar dia tidak terlihat merendahkan di mata orang lain. Ini terutama berlaku untuk sarjana Taurat, atau individu yang mewakili Taurat di mata orang lain. Mengenakan kemeja yang dimasukkan ke dalam celana versus mencuat: Mengenakan kemeja diluar celana panjang dipandang oleh banyak orang di masyarakat sebagai cara berpakaian yang ceroboh dan karenanya tidak boleh dilakukan, terutama oleh mereka yang tampil sebagai perwakilan Taurat. Terlepas dari hal di atas, beberapa orang tertentu mengenakan kemeja mereka diluar celana panjang mereka dikarenakan oleh klaim seseorang. Secara praktis, klaim-klaim ini tidak memiliki dasar yang nyata, dan tentu saja tidak berkaliber untuk meniadakan hukum tersebut di atas, yang mengharuskan seorang Yahudi yang mewakili Taurat untuk berpakaian dengan benar. Jadi, salah satunya adalah memakai kemeja yang diselipkan ke dalam celana panjang dan tidak terlihat sembrono. Selain itu, mengenakan kemeja yang diselipkan memiliki keuntungan menjaga Tzitzis seseorang tetap di tempatnya dan mencegahnya terlipat. Kebiasaan di Lubavitch: Kebiasaan asli di Tomchei Temimim dari Lubavitch adalah mengenakan Tzitzis di atas pakaian. Namun, setelah Rebbe Rashab meniadakan praktik ini kebiasaan menjadi mengenakan jaket panjang, yang dengan demikian akan menutupi Tzitzit. Belakangan menjadi kebiasaan memakai jaket pendek dan memasukkan kemeja ke dalam celana panjang. Hanya dalam beberapa tahun terakhir beberapa Bochurim menjadi terbiasa mengenakan kemeja itu. Seperti yang dinyatakan di atas, hal ini tidak boleh dilakukan dan Bochurim harus terlihat terwakili dan memasukkan kemeja mereka ke dalam celana panjang mereka.

6. Harga Pakaian dan Model Pakaian

Seseorang seharusnya tidak mengenakan pakaian mahal karena ini membawa seseorang pada kesombongan. Namun demikian seseorang juga tidak boleh memakai pakaian yang sangat murah agar tidak diremehkan di mata orang lain. Sebaliknya seseorang harus mengenakan pakaian [kelas menengah] dengan harga rata-rata. Membeli pakaian mahal untuk istri: Meskipun Arizal tidak mengenakan pakaian yang mahal atau terlalu mewah, namun untuk istrinya, dia sangat berhati-hati untuk membeli pakaian yang sangat mewah untuknya. Dia akan memenuhi keinginannya bahkan jika dia tidak mampu membelinya.

7. Mengenakan Sepatu

Chazal mengatakan bahwa orang yang tidak meletakkan sepatu di kakinya dianggap dikucilkan dari Tuhan. Seseorang bahkan harus menjual semua yang dia miliki [bahkan dinding rumahnya] untuk membeli sepatu untuk kakinya.


Sumber : Sulkan Aruk Harav




Share:

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Kategori

Kehidupan Setelah Kematian

Konser Musik Yahudi

Video Belajar Taurat

Kebahagiaan di Bulan Adar