Halacha Elokai Neshama (Birkat Hashachar/Berkat di pagi hari)

 בס״ד

Halacha Elokai Neshama




Alasan mengapa kami mengucapkan berkat:
Elokai Neshama adalah berkat ucapan syukur kepada Hashem karena telah mengembalikan jiwa seseorang kepadanya saat bangun pagi.

Mengapa Elokai Neshama tidak dimulai dengan doa berkat? Berkat syukur tidak dimulai dengan berkat pembuka. Karena Alasan inilah Elokai Neshama tidak dimulai dengan doa berkat.
Membaca berkat Elokai Neshama segera setelah Asher Yatzar:
Adalah tepat untuk melafalkan berkat Elokai Neshama segera setelah membaca berkat Asher Yatzar. (Jadi segera setelah mencuci tangan setelah menggunakan kamar mandi saat bangun tidur seseorang harus mengucapkan tiga berkat Netilat Yadayim, Asher Yatzar, dan Elokai Neshama. Seseorang yang membuat jeda antara Asher Yatzar dan Elokai Neshama menyebabkan noda besar di dunia spiritual.)

Seseorang yang bangun sebelum fajar dan berencana untuk kembali tidur: Jika seseorang terbangun (di tengah malam, bahkan lewat tengah malam) dan mengetahui bahwa dia akan kembali tidur, tidur untuk kedua kalinya, dia harus mengucapkan berkat Elokai Neshama tanpa kalimat penutup "Diberkatilah Engkau Hashem ...". Ketika dia bangun di pagi hari dia mengulangi doa berkat Elokai Neshama dengan kalimat penutup “Diberkatilah Engkau Hashem…“. (Jika seseorang mengucapkan seluruh berkat saat bangun pertama kali, maka ketika dia bangun kembali kemudian dia mengulangi berkat tersebut tanpa mengucapkan kalimat akhir dari “Terpujilah Tuhan…”. Jika seseorang tidak akan kembali tidur melainkan hanya tidur siang dia harus mengucapkan seluruh berkat setelah pertama kali, jika lewat tengah malam.)

Membaca Hamapil sebelum kembali tidur untuk kedua kalinya:
Sebelum kembali tidur untuk kedua kalinya seseorang harus mengulangi berkat Hamapil tanpa menyebutkan nama Tuhan di kalimat pembuka (yaitu. Baruch Hamapil Chevlei) dan tanpa mengucapkan kalimat penutup “Diberkatilah Engkau Hashem…”.

Apakah seseorang membaca doa berkat Elokai Neshama jika dia tidak tidur di malam hari?

Putusan Siddur: Jika seseorang tidak tidur sepanjang malam, atau tidur kurang dari 60 napas (yaitu. tiga puluh menit) maka seseorang tidak membaca doa berkat Elokai Neshama. (Jika seseorang ragu apakah dia tidur selama 60 napas maka dia membaca doa berkat tanpa nama Hashem.)

Kebiasaan Chabad: Kebiasaan yang diterima, tersebar luas, di antara Chabad Chassidim adalah melafalkan doa berkat Elokai Neshama bahkan jika seseorang tidak tidur malam sebelumnya. (Berkat harus diucapkan setelah Alot, segera setelah mencuci tangan dengan berkat.) Tanya Jawab Apakah seseorang melafalkan Elokai Neshama jika dia tidur di siang hari? Tidak.
Jika seseorang terbangun di tengah malam dan berencana untuk segera kembali tidur, dia harus mengucapkan Elokai Neshama dan Hamapil tanpa berkat penutup?
Contoh: Seseorang bangun untuk menggunakan kamar mandi atau mendiamkan bayi yang menangis, haruskah mereka mengucapkan doa berkat Elokaiy Neshama dan Hamapil tanpa doa berkat penutup?
Tidak. Kewajiban untuk melakukannya hanya pada saat bangun dengan niat untuk tetap terjaga selama beberapa waktu sebelum kembali tidur, seperti membaca Tikkun Chatzot atau belajar Taurat.

Jika seseorang secara tidak sengaja berbicara setelah mengatakan Asher Yatzar, apakah dia masih harus segera melafalkan doa berkat Elokai Neshama?

Ya, dia segera berhenti berbicara dan langsung mengatakannya.

Apakah seseorang harus melafalkan berkat Hamavir Sheina saat bangun pertama kali?
Tidak. Namun ada Poskim yang mengharuskan seseorang untuk mengatakannya tanpa nama Hashem saat bangun pertama kali, dan ketika dia bangun untuk kedua kalinya dia harus mengatakannya dengan nama Hashem.
Nussach:
Membuat jeda antara Elokai dan Neshama:
Seseorang diharuskan membuat sedikit jeda antara kata Elokai dan Neshama sehingga tidak terdengar seperti seseorang mengatakan bahwa jiwanya adalah Tuhannya. (Rebbe Rashab juga akan membuat jeda antara kata Tehora Hi dan Ata Barata dan antara kata Ata Barata dan Ata Yatzarta.)

Tehora Hi: Di ​​Siddur Admur tertulis kata Tehora Hi. Namun beberapa menghilangkan kata Hi. Percikan Chassidus:
Turunnya jiwa:
Doa Elokai Neshama mengacu pada turunnya jiwa Yahudi di bawah ke dalam tubuh. Neshama pertama kali dimulai di dunia Atzilus. Di tingkat ini Neshama ditemukan dalam kesatuan penuh dengan Ketuhanan, murni dan halus, sebelum turun ke bawah. Itu disebut dalam kata-kata "Tehora Hi". Neshama kemudian mulai turun ke dunia Beriya, Yetzira dan Assiya. Ini dirujuk dalam kata-kata “Ata Barata (Beriya); Ata Yatzarta (Yetzira); Ata Nafachta Bi (Assiya)”. Turun ke dalam tiga dunia spiritual ini, yang satu lebih rendah dari yang lain, mempengaruhi perubahan yang diperlukan untuk menjadi tertanam dalam jiwa hewani dan tubuh fisik.

Mengembalikan jiwa ke penyatuan dengan Tuhan:
Alasan orang bijak melembagakan bahwa doa ini diucapkan di awal Birchat Hashachar, sebelum berdoa, adalah karena itu mewakili Mesirut Nefesh jiwa sepanjang hari. Dalam doa ini kami menyatakan bahwa “Engkau memberiku jiwa… dan Engkau akan mengambilnya dariku di masa depan”. Ini berarti menyatakan bahwa karena Anda telah memberi saya jiwa dan pada akhirnya akan mengambilnya kembali, maka saya sekarang akan mulai mendedikasikannya dan menyerahkannya kepada Anda, untuk menyatukannya dalam penyatuan Anda. Ini akan dicapai dengan mengikat pikiran saya dengan pikiran Anda dan ucapan saya dengan ucapan Anda, melalui huruf-huruf Taurat dan doa. Dengan persiapan menyerahkan jiwa kepada Hashem inilah kita memulai Birchat Hashachar.


Sumber : Sulkan Aruk Harav


Share:

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Kategori

Kehidupan Setelah Kematian

Konser Musik Yahudi

Video Belajar Taurat

Kebahagiaan di Bulan Adar