Puasa 17 Tammuz

 בס״ד

Halakah dari Puasa 17 Tammuz



Tanggal:
Tanggal 17 Tammuz adalah hari puasa yang ditetapkan karena tragedi yang terjadi pada hari ini. [Ini juga merupakan awal dari masa berkabung selama tiga minggu. Puasa ini secara eksplisit disebutkan dalam kitab suci [Zakharia 8] sebagai “Puasa Keempat”. Puasa keempat mengacu pada puasa tanggal 17 Tammuz yang berada di bulan keempat.]

Jika Tanggal 17 Tammuz jatuh pada hari Shabbat: Setiap kali salah satu dari empat puasa jatuh pada hari Shabbat, puasa dilaksanakan setelah hari Shabbat. [Jadi, jika tanggal 17 Tammuz jatuh pada hari Shabbat, maka puasanya dilakukan pada hari Minggu, tanggal 18 Tammuz. Hal ini diperbolehkan untuk memiliki hubungan perkawinan pada Shabbat tanggal 17 Tammuz ini menurut semua pendapat para Poskim (Poskim = pembuat keputusan dari halakah)]

Mengumumkan puasa pada hari Shabbat sebelumnya : Bukan kebiasaan Ashkenazi untuk mengumumkan puasa pada hari Shabbat sebelum puasa. [Dengan demikian, kami tidak mengumumkan datangnya puasa tanggal 17 Tammuz di Shabbat sebelum puasa.] Lima tragedi yang terjadi pada tanggal 17 Tammuz:
  1. Moshe memecahkan Luchot (dua loh batu) pertama saat turun dari gunung dan melihat anak lembu emas.
  2. Pengorbanan Korban Tamid tidak lagi dipersembahkan ke altar pada periode Bait Suci pertama.
  3. Dinding Yerushalayim dihancurkan selama masa Bait Suci kedua.
  4. Apotomus, Rasha, membakar gulungan Taurat.
  5. Apotomus, Rasha, mendirikan berhala di Bait Suci.
Tujuan hari puasa:

Tujuan dari hari puasa adalah untuk membangkitkan hati dalam pertobatan sejati setelah merenungkan penderitaan yang kita alami karena cara-cara jahat kita. Jadi, setiap orang harus melakukan perhitungan jiwanya selama ini.

Menghindari kemarahan: Seseorang harus sangat berhati-hati untuk menghindari kemarahan pada hari puasa. Kurangi bicara dan hindari tertawa: Salah satunya adalah mengurangi percakapan di hari puasa, dan tentunya menghindari tawa. Meratapi tragedi: Salah satunya adalah meratapi tragedi yang terjadi pada hari itu, di mana dia berpuasa, dan tidak membiarkan puasa menjadi seperti hari rutin dengan menghindari makan sederhana. Ketika tanggal 17 Tammuz bertepatan dengan hari Shabbat, bolehkah orang mengatakan Shehechiyanu pada hari Shabbat?
Alot Hashachar: Puasa dimulai pada Alot Hashachar (Saat sebagian cahaya matahari mulai terlihat di ufuk timur) pada hari ke-17 Tammuz. Ada perselisihan umum di antara Poskim mengenai definisi Alot/fajar menurut Halacha. Beberapa Poskim, dan penanggalan, aturan Alot Hashachar dimulai 72 menit sebelum matahari terbit. Poskim lain, dan kalender, aturan Alot Hashachar dimulai 90 menit sebelum matahari terbit. Poskim lainnya, dan kalender, aturan Alot Hashachar dimulai dua jam berfluktuasi sebelum matahari terbit, dan dipahami oleh banyak orang sebagai pendapat Admur. Ini berarti bahwa puasa dimulai ketika matahari berada 26 derajat di bawah ufuk, dan tidak mengacu pada 120 menit Zmaniyot. [Praktiknya, mereka yang mengikuti aturan Admur, harus ketat seperti semua pendapat, dan begitu juga kebiasaan Chabad yang tersebar luas. Jadi, mengenai hari puasa, seseorang harus ketat mempertimbangkan Alot Hashachar untuk memulai sekitar dua jam yang berfluktuasi sebelum matahari terbit. Oleh karena itu, sekalipun seseorang terjaga sepanjang malam, atau pergi tidur dengan syarat harus bangun sebelum Alot untuk makan/minum, ia harus berhenti makan dan minum dua jam sebelum matahari terbit yang berfluktuasi. Karena penanggalan yang berbeda mengikuti pendapat yang berbeda mengenai definisi Alot, maka pada hari puasa, seseorang melihat kalender yang menunjukkan waktu Alot sesuai dengan aturan Admur, yaitu 2 jam yang berfluktuasi sebelum Alot. [Waktu yang tepat menurut Admur dapat ditemukan di Luach Kolel Chabad, Hiskashrus, Chabad Dvar Malchus, Luach of Rav Sangwai dan situs web Chabad tertentu. Waktu Alot untuk hari puasa yang ditemukan di Chabad.org tidak akurat menurut pemahaman Admur di atas.]

Beberapa Poskim mengatur diperbolehkan untuk mengatakan Shehechiyanu pada hari Shabbat itu bahkan menurut pendapat ketat yang memegang adat berkabung dimulai hari itu. Poskim lain berpendapat dilarang melakukannya menurut pendapat ketat yang memegang adat berkabung dimulai hari itu. Pada Jumat malam, beberapa Poskim memerintah seseorang mungkin mengatakan Shehechiyanu menurut semua pendapat. 

Kapan puasa dimulai?

Orang yang bangun sebelum Alos:
Jika seseorang tidur dengan baju tidur [bahkan tidak di tempat tidurnya, seperti di sofanya] dan kemudian bangun sebelum Alot, dia tidak boleh makan [apa pun] kecuali jika dia menetapkan sebelum tidur yang dia rencanakan untuk makan setelah bangun sebelum Alot. Namun dia boleh minum, bahkan jika dia tidak menetapkan sebelum tidur bahwa dia berencana untuk minum setelah bangun sebelum Alot. Namun demikian, jika ia tidak terbiasa minum di tengah malam setelah bangun, maka pada mulanya layak untuk menetapkan sebelum tidur bahwa ia berencana untuk minum setelah bangun sebelum Alot. Jika seseorang tidak membuat ketentuan ini, ia tetap boleh minum setelah bangun sebelum Alot, bahkan jika ia tidak terbiasa minum di tengah malam setelah bangun. Jika seseorang tidak tidur dengan baju tidur tetapi agak sedikit mengantuk, dianggap seolah-olah dia tidak tidur sama sekali dalam hal ini dan dengan demikian dia dapat terus makan sampai Alot. [Namun demikian, beberapa Poskim mengatur bahwa menurut Kabala adalah larangan besar untuk makan, sebelum fajar, setelah bangun, sepanjang tahun. Larangan ini berlaku mulai tengah malam dan seterusnya, setelah bangun dari tidur standar 60 napas. Praktis, kebiasaan Yahudi Sephardic harus ketat. Namun, Yahudi Ashkenazi bersikap lunak dan begitu pula kebiasaan Chabad. Jika seseorang tidak tidur malam itu setidaknya selama 60 napas, maka menurut semuanya, dia boleh makan sampai fajar. Demikian pula, beberapa Poskim mengatur bahwa jika seseorang berencana untuk kembali tidur untuk kedua kalinya sebelum Alot, maka larangan ini tidak berlaku. Demikian juga, jika seseorang lemah atau sakit, ia boleh makan sebelum Alot bahkan menurut Zohar.

Makan dalam waktu 30 menit sebelum Alot :
Dilarang sepanjang tahun untuk memulai makan mulai dari 30 menit sebelum Alot [namun, ngemil diperbolehkan]. [Seseorang dapat makan hingga 55 gram roti, dan Mezonot, dan buah dan minuman dalam jumlah tak terbatas.]

Kapan puasa berakhir?
Puasa berakhir setelah malam tiba. Ini didefinisikan sebagai penampakan tiga bintang sedang, atau ketika bulan bersinar sangat terang di bumi. Namun tidak cukup untuk melihat tiga bintang besar. [Secara praktis, di Eretz Yisrael, beberapa mengatakan bahwa ini adalah kira-kira 17 menit setelah matahari terbenam dengan puasa biasa dan 24-27 menit setelah matahari terbenam oleh Tisha B'av. Lainnya mengatakan itu adalah 27 menit setelah matahari terbenam dengan semua puasa musim dingin, dan 34-35 menit setelah matahari terbenam dengan semua puasa musim panas. Menurut peraturan Rav Avraham Chaim Naah, malam tiba di Eretz Yisrael adalah antara 15-20 menit setelah matahari terbenam di musim dingin dan 20-26 menit setelah matahari terbenam di musim panas. Di New York, beberapa menulis seseorang adalah menunggu hingga 50 menit setelah matahari terbenam, atau setidaknya 41 menit setelah matahari terbenam. Rebbe menyatakan bahwa di New York malam tiba sepanjang tahun adalah 36 menit setelah matahari terbenam, baik selama musim panas maupun musim dingin. Dalam semua kasus, seseorang dapat memulai Maariv sebelum waktu di atas, untuk mengakhiri Maariv dan dapat makan ketika waktu di atas tiba. Dalam kasus seperti itu, salah satunya adalah memastikan untuk membaca Keriat Shema lagi setelah malam tiba.]

Sumber : Shulkan Arukh Harav


Share:

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Kategori

Kehidupan Setelah Kematian

Konser Musik Yahudi

Video Belajar Taurat

Kebahagiaan di Bulan Adar