Parasha Ki Tavo

 בס״ד

Parasha Ki Tavo

Bagian Torah minggu ini, Ki Tavo dimulai dengan perintah Bikurim membawa buah pertama dari tujuh spesies Tanah Israel ke Tuhan. Buah pertama dibawa ke Bait Suci.  diterima oleh Kohen (Imam) dan ditempatkan di sebelah altar. Ketika memberikannya kepada Kohen orang tersebut membuat pernyataan yang relevan bahwa nenek moyang kita Yakub diselamatkan dari Laban,  dan bahwa orang-orang Yahudi diselamatkan dari orang Mesir. 


Ada penyelamatan besar lainnya yang Tuhan lakukan untuk orang-orang Yahudi.  Mengapa secara khusus kedua peristiwa ini bagian dari Bikurim?  Tentang Bikurim, kata Taurat.  "itu akan terjadi ketika Anda datang ke tanah itu ... dan Anda memilikinya dan menyelesaikannya."  Rashi menjelaskan bahwa membawa Bikurim hanya diperlukan setelah menaklukkan dan membagi tanah Israel.  Dengan kata lain,  begitu mereka menempati tempat tinggal permanen dan mulai menikmati karunia tanah mereka wajib membawa Bikurim.  


Ada dua penyebutan tempat tinggal permanen lainnya: 20 tahun Yakub tinggal bersama Laban.  dan 210 tahun orang Yahudi tinggal di Mesir.  Tetapi dalam kasus-kasus itu, kami tidak bisa menikmati karunia tanah. Dengan demikian, kami menyebutkannya dalam deklarasi Bikurim untuk menunjukkan betapa bersyukurnya kami bahwa kami dapat menikmati karunia yang berbeda dengan saat-saat ketika kami tidak dapat menikmatinya.   Pada level yang lebih dalam,  buah mengacu pada jiwa sebagaimana adanya Di Atas: ketika dibawa sebagai Bikurim itu mengacu pada jiwa di dalam tubuh. Ide membawa Bikurim adalah untuk memperkuat ikatan antara jiwa dan sumbernya Di Atas.  Saat kami membawa Bikurim (yang pertama dan terbaik), seperti dengan persembahan apa pun, kita membawa diri kita lebih dekat.  Dan ketika kami membacakan deklarasi tersebut, kami mengucapkan terima kasih kepada Tuhan, kami membawa turun yang pertama dan bagian terbaik (*"Bikurim") dari jiwa. 


Ini akan memberi kita pemahaman yang lebih dalam tentang kata-kata deklarasi. Kedua peristiwa tersebut disebutkan, Yakub dengan Laban dan pengasingan di Mesir, keduanya dimulai dengan turun, ditarik turun dari keadaan kesucian tertinggi ke tempat-tempat terendah.  Tapi penurunannya adalah diikuti oleh pendakian, diangkat ke tingkat tertinggi, dan dalam kasus Mesir, pasa intinya Tuhan mengungkapkan diri-Nya kepada kita di Gunung Sinai.  


Inti dari menarik turun dari yang tertinggi dan tersuci ke yang terendah, adalah untuk mempengaruhi dan membuatnya siap untuk Tuhan dapat tinggal di sana secara terbuka juga.  Ini adalah ide dari Bikurim, untuk membuat mengerjakan tanah dengan usaha keras yang suci, dengan menarik turun keIlahian ke dalam pekerjaan duniawi yang kita lakukan.  Dan tentu saja, kita akan menuai hasil jerih payah kita, mengubah upaya duniawi kita menjadi yang pertama dan yang terbaik untuk Tuhan.  


Tidaklah cukup untuk membawa diri kita lebih dekat ke Hashem melalui studi kita tentang Taurat dan melakukan mitzvot, tetapi kita juga harus menarik Tuhan ke dalam kegiatan sehari-hari yang biasa kita lakukan, sampai mereka menjadi suci juga.  


Kita akan menuai kerja keras ketika kita pantas mendapatkan wahyu terakhir dengan kedatangan Moshiach. Semoga dia segera datang.

 

Sumber : Artikel yang ditulis oleh Rabi Yitzi Hurwitz 



Share:

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Kategori

Kehidupan Setelah Kematian

Konser Musik Yahudi

Video Belajar Taurat

Kebahagiaan di Bulan Adar